Sinetwit MAF1453 Episode 8: "Conqueror in The Making"



Sinetwit MAF1453 Episode 8: "Conqueror in The Making"

1. Alat tulis digenggam oleh anak kecil itu, menggoreskan berbagai hal yg bisa ditumpahkan dari pikirannya dari tulisan & gambar

2. Dia menuliskan bahasa persia, arab dan turki, bahkan merancang tughra miliknya sendirim sebuah cap kebesaran atas namanya


 
Buku Catatan Mehmed


3. Dalam lembaran-lembaran lain, anak berusia 11 tahun itu menggubah syair yang kualitasnya setaraf dengan penyair besar

 
Tugra (Lambang, Segel) Mehmed II


4. Dalam bait-bait yang dia gubah, sungguh terlihat mental dan kehormatannya sebagai seorang Muslim, dalam usia yg masih belia

5. "NIATKU, taat kpd perintah Allah [Maka berjihadlah kalian di jalan Allah... (TQS 5:35)]"

6. "SEMANGATKU, berupaya bersungguh-sungguh dalam melayani agamaku, agama Allah Swt"

7. "TEKADKU, akan aku tekuk lututkan orang2 kafir dengan tentaraku, tentaranya Allah Swt"

8. "PIKIRANKU, terpusat pada pembebasan (konstantinopel), kemenangan, dan kejayaan, dengan kelembutan Allah Swt"

9. "JIHADKU, dengan nyawaku dan hartaku, dan apalagi yang tersisa di dunia setelah ketaatan pada perintah Allah?"

10."KERINDUANKU, perang dan perang, ratusan rubu kali untuk menapatkan ridha Allah Swt"

11. "HARAPANKU, akan pertolongan dan kemenangan dari Allah, dan ketinggian negeri ini atas negeri musuh-musuh Allah Swt"

12. Semangat jihad tertanam padanya laksana pohon yang berakar kuat, dan buahnya tumbuh melalui tindak geraknya

13. Darah ahli perang mengalir deras dalam urat nadinya berpadu dengan ideologi Islam yang menyatu dengan jasadnya

14. Mehmed II tumbuh menjadi pemuda tangguh, ksatria Islam yang menjadikan ridha Allah sebagai tujuan hidupnya

 
Amasya kota masa kecil Mehmed dibesarkan


15. Sejak kecil ayahnya, Murad II, telah memilihkan baginya dua ulama pembimbing imannya, ulama terbaik di wilayahnya

16. Syaikh Ahmad Al-Kurani sejak awal bersikap keras pada Mehmed II untuk membentuk sikap hormat pada ulama

17. Dengan didikan yang tegas, Mehmed II berhasil menghatamkan Al-Qur'an sedang usianya masih 8 tahun saat itu

18. Juga Syaikh Aaq Syamsuddin, ulama polymath pada bidang fikih, tarikh, astronomi, pengobatan dll juga menjadi mentornya

19. Dengan pendekatan personal dan keahlian yang lengkap, Syaikh Syamsuddin inilah yang akan sangat berpengaruh bagi Mehmed II

20. Setiap hari Syaikh Syamsuddin menceritakan tarikh Islam pada Mehmed II kecil, menggambarkannya secara detail dan menarik

21. Syaikh mendeskripsikan Rasulullah dan setiap akhlaknya  juga perangnya, tak tertinggal sedikitpun dalam ceritanya

22. Juga penaklukkan para shahabat, keksatriaan Umar bin Khaththab, Khalid bin Walid, Ali bin Abu Thalib, dan jamak sahabat lain

23. Beliau pun mendedahkan perjuangan Tariq bin Ziyad, Alp Arsalan, Salahuddin Al-Ayyubi dalam memperjuangkan diin Islam

24. Dan yang paling menarik dari semuanya bagi Mehmed II, tatkala Syaikh Syamsuddin menyampaikan usaha penaklukan Konstantinopel

25. Beliau menceritakan hampir setiap masa, jatuh bangunnya ummat Muslim di depan tembok Konstantinopel yang kokoh teguh

26. Tak lupa juga menyitir hadits Rasulullah saw tentang kepastian dibebaskannya Konstantinopel, dan panglima terbaik saat itu

27. "Konstantiniyye elbet birgun fetholunacaktir. O'nu fetheden komutan ne guzel komutan, O'nun askeri ne guzel askerdir"

28. Mata Mehmed II berbinar tiap kali Syaikh Syamsuddin menceritakan Konstantinopel, kota itu menjelma menjadi impiannya

29. Satu waktu, Syaikh Syamsuddin menyampaikan padanya "Aku merasa, engkaulah yang dimaksudkan sebagai panglima terbaik itu!"

30. Dan sejak saat itu, Konstantinopel tak pernah lepas dari pikiran Mehmed II, berkewajiban bahwa dirinya adl penakluknya

31. Mehmed sangat sadar bahwa Rasulullah berpesan bahwa "panglimanya adalah panglima yang terbaik", maka itulah tujuannya

32. Shalat tahajud setiap malam adalah doanya pada Allah, tak henti-hentinya semenjak ia baligh

33. Rawatib menjadi hal yang selalu dia lakukan, sebagai pinta pula pada Allah agar berkenan pada dirinya

34. Begitulah Mehmed II melayakkan dirinya untuk menjadi panglima terbaik, agar Allah memilihnya jadi penakluk Konstantinopel

35. Tumbuh menjadi penggemar bahasa dan sejarah, sama seperti ayahnya, Mehmed bahkan menguasai 8 bahasa Internasional saat itu

36. Bahasa ibu, Turki, Arab dan Persia ditambah Yunani, Latin, Serbia, Hebrew dan Prancis untuk memastikan komunikasi dia kuasai

37. Bahkan ada yang menyampaikan bahwa Mehmed belia menghabiskan hampir sebagian besar waktunya diatas kuda dan berlatih

38. Ksatria Islam selanjutnya telah lahir, dengan naluri perang 6 generasi Utsmani dan 800 tahun keyakinan bisyarah Rasulullah

39. Siapa yang tahu jalannya kedepan, tantangan tak dapat diterka dan dikira, namun penaklukkan Konstantinopel adalah harga mati

40. Bagi Mehmed II, tak ada yang dapat menawar bisyarah Rasulullah, apalagi menggantinya dengan hal yang lain

41. Inilah kisah tentang seorang pemuda dengan prestasi melebihi masanya, yang dijanjikan oleh langit ketujuh

 
Mehmed II




        


0 komentar:

Posting Komentar

Artikel Terpopuler